Coba Ikutan Menganalisa Tentang ATPM / APM Tidak Boleh Impor CBU Lagi

Beberapa hari lalu ramai diberitakan tentang keputusan MA yang mencabut Peraturan Menteri Perdagangan nomor 39 tahun 2010 yang melarang impor barang jadi bagi produsen. Efeknya memang tidak hanya pada industri otomotif roda dua saja. Tapi semua industri bro …. Farmasi, Makanan & Minuman…. dan lain lain wes pokoke kabehlah….

Kita coba fokus pada industri roda 2. Bukannya ge-er…. tapi kalau di baca-baca, & dicerna tuh peraturan ‘mancal’ banget …:mrgreen:   Bro semua tahu kan bahwa semua varian Pulsar adalah CBU. Lha kalau melihat aturan tersebut di atas maka bukan tidak mungkin Pulsar 200NS akan lebih lama lagi masuk ke tanah air.

Karena apa…? Karean Bajaj belum punya pabrik perakitan di Indonesia. Jika tidak boleh import secara ‘bulat’ berarti alternatifnya adalah mendatangkan secara CKD. Dan untuk ini Bajaj jelas belum siap. Jika memang akan membangun pabrik perakitan di Indonesia butuh waktu berapa lama…..? Bangun pabrik jelas ga gampang, butuh lahan, butuh ijin, prencanaan, modal dst, dst…. weleh – weleh….. bisa 3-5 tahun baru berdiri tuh pabrik:mrgreen:

Apa cuman Bajaj yang ‘disikat’….? Sepengetahuan p200ns.wp tidak hanya Bajaj, Ducati juga ‘kepancal’ neh…. hehehe

Brarti ulah antek pabrikan Jepang ini.

Jangan berprasangka buruk dulu bro…. Pabrikan Jepang juga ‘kena’ walaupun tidak setelak dua pabrikan di atas. Ninja nya Kawasaki tuh CBU loh bro…. terus CBR series juga CBU. Lalu Inazuma yang baru mau datang itu kan juga CBU cmiiw. Berarti lobi nya YIMM neh….haghaghag….. (j/k)

Memang masih belum final sepertinya apalagi kabarnya AISI akan melayangkan protes karena keputusan MA tersebut diatas tidak cocok jika di terapkan untuk industri otomotif khususnya roda dua. AISI berpendapat rata-rata pabrikan motor international saat ini menerapkan sistem satu model untuk seluruh dunia. Contoh yang paling segar adalah Inazuma 250 dari Suzuki.

Kalau imho p200ns.wp, aturan tersebut ada positifnya bagi Bajaj. Secara tidak langsung keputusan tersebut akan memaksa Bajaj untuk membangun pabrik di Indonesia cepat ataupun lambat. Dengan adanya pabrik di Indonesia biasanya masalah ketersediaan sparepart secara perlahan akan membaik. Setidaknya jika berkaca pada pabrikan sebelah. Dengan membangun pabrik di Indonesia  akan lebih sering terjadi komunikasi – komunikasi teknis antara BAI dengan BAL sehingga masalah sepele seperti salah tafsir bilangan laks, tanda baca titik koma dan sejenisnya akan perlahan tereliminir. cmiiw.

imho p200ns.wp lagi…. harusnya bakal muncul permen-permen baru utk mengatur masalah import tersebut karena kondisi untuk industri otomotif roda 2 sedikit berbeda. Dan juga banyak yang belum siap.

So stay tuned….

5 responses to “Coba Ikutan Menganalisa Tentang ATPM / APM Tidak Boleh Impor CBU Lagi

  1. Indeed!! You’re right!
    Like it or not, BAI and all bike manufacturers are forced to build their factory here!!
    This has a lot of positive impact for Indonesia, not just in economy, but also in technology and others (too much to be mentioned here as this policy has a “snow ball” effect!)
    Well done!! Bravo …
    (but still I’m keen to ride P200 NS!! ….. T_T …. )

    • thank you…

      wow… i’m glad to hear such a comment from you at manchester, UK. cmiiw…. i’m a big fans of MU🙂

      so am I. we all waiting to ride it. is there any dealer / showroom / store of pulsar at your location?

      • Sorry for this late reply
        ^_^ GGMU …
        As far as I know (frankly, I haven’t traveled “all” part of this city, yet), there’s none in here.
        Nevertheless, even though there’s only a few bikes (motorcyles) here on the road, and almost all of them are “big” bikes, believe it or not, once, I’ve spotted a bike which looks pretty similar with Pulsar!!😀

        Cheers mate.

        PS: btw, lucky for you, I’m a United supporter too … imagine if I’m a City fans😀
        You’d be surprised if you know how many city’s fans here ….😀 not to mention other clubs too …

  2. Pingback: Pulsar 200NS Keluar pada Minggu Terakhir Bulan April | P200NS – Pulsar 200 (unofficial) Fan Site

  3. news,,,,,,,, Sejumlah agen tunggal pemegang merek (ATPM)
    yang hanya memiliki satu basis
    perusahaan terancam berhenti
    memasarkan mobil dan sepeda motor
    impor CBU di Indonesia. Hal tersebut terjadi
    karena Mahkamah Agung mencabut Peraturan Menteri Perdagangan
    No.39/2010 tentang ketentuan impor
    barang jadi oleh produsen. Akibatnya,
    ATPM tidak punya landasan hukum
    memasarkan model-model CBU. MA menilai pasal 2 ayat 1 pada Permendag
    tersebut tidak sah dan tidak mempunyai
    kekuatan hukum mengikat. MA juga
    memberikan tenggang waktu bagi
    Kementerian Perdagangan untuk membuat
    regulasi baru sampai akhir Mei 2012. Mobil Sudirman Maman Rusdi, Ketua Umum
    GAIKINDO mengatakan, saat ini produsen
    mobil tengah menunggu ajakan dari
    pemerintah untuk merumuskan peraturan
    pengganti dari Permendag 39/2010. “Kami
    menginginkan, pemerintah segera menciptakan regulasi baru jangan sampai
    mengganggu proses produksi,” komentar
    Sudirman menjawab KompasOtomotif,
    Selasa (10/4/2012). Jonfis Fandy, Direktur Pemasaran dan
    Layanan Purna Jual PT Honda Prospect
    Motor (HPM) mengatakan, kalau sebuah
    importir produsen (IP) harus membentuk
    badan usaha baru untuk menjadi Importir
    Umum (IU) saja tak mudah dilakukan. Mekanismenya panjang, berhubungan
    dengan birokrasi dari prinsipal serta
    memerlukan pertimbangan matang. “Industri ini (otomotif) ini unik, harus ada
    perlakuan khusus dari sektor lain.
    Membuat perusahaan baru juga tidak
    mudah,” papar Jonfis. Beberapa ATPM sekaligus importir adalah
    PT Honda Prospect Motor, PT Astra Daihatsu
    Motor, PT Krama Yudha Tiga Berlian
    Motors, PT Mercedes-Benz Indonesia, PT
    Astra Honda Motor (AHM) dan PT Kawasaki
    Motor Indonesia (KMI). Dengan dicabutnya Permendag 39/2010 maka perusahaan
    tersebjut tidak bisa mengimpor mobil dan
    sepeda motor CBU ke Indonesia. Sepeda Motor Johannes Loman, Executive Vice President
    Director AHM mengatakan, ATPM sepeda
    motor juga masih menunggu langkah
    kongkret dari pemerintah untuk segera
    mengeluarkan regulasi baru. “Kami dari
    AISI (Asosiasi Industri Sepedamotor Indonesia) sedang menunggu panggilan dari
    pemerintah untuk memberikan pandangan
    kami,” komentar Loman yang juga
    menjabat sebagai Wakil Ketua Umum AISI. Freddyanto Basuki, Kepala Pemasaran
    Domestik KMI menambahkan, pemerintah
    seharusnya lebih berpihak pada ATPM yang
    sudah punya pabrik di Indonesia.
    Kewenangan impor dan memasarkan
    produk CBU di Indonesia diperlukan untuk meningkatkan daya saing sekaligus
    memberikan beragam pilihan pada
    konsumen. “Kami impor CBU karena berkaitan dengan
    skala ekonomi yang tidak memungkinkan
    untuk di produksi di dalam negeri. Kami
    sudah melakukan investasi, perakitan,
    jangan lantas dipersulit memperluas
    portofolio produk kami,” beber Freddy………waduh kebelet mo besut pulsar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s